~6 Ceker Ayam

Mie Ceker
Siapa yang tak akrab dengan kata ceker? Makanan yang satu ini sekarang sudah mulai banyak diolah dengan berbagai cara menjadi aneka makanan yang sedaap dan tak kalah nikmat. Dan saya, mengakui bahwa saya pecinta ceker.

Dulu ketika saya berseragam SD, saya tidak boleh memakan ceker ayam oleh nenek. Alhasil, ketika sudah SMP dan tak jarang makan siang di luar, saya sering sekali makan siang bakso ceker. Ketika itu, saya benar-benar sebal kepada nenek mengapa saya dilarang makan ceker dulu.

Bumi berputar, sampai sekarang saya masih jadi pecinta ceker. Mulai dari ceker yang ada di bakso, sup ceker, ceker kripsi, sampai cekeran yang sekarang sedang trend. Ya, kalau di Bandung ada sebuah kedai yang khusus menjajakan olahan ceker. Namanya Cekeran Midun.

Sebelum ke sana, yuk saya ceritakan sedikit tentang ceker. Ceker ini ternyata jika dibuat kaldu, maka akan menghasilkan kaldu yang lebih gurih dibandingkan bagian lain dari ayam. Dan tahukah kalian bahwa ceker mempunyai kandungan kartilago yang sama dengan yang dimiliki oleh sirip ikan hiu?? Ya! Kartilago ini juga dimiliki oleh ceker. Kartilago atau tulang rawan diyakini mampu memperbaiki kekebalan tubuh dan mencegah kanker.

Selain itu, ceker juga mengandung kolagen dan protein yang cukup tinggi. Ini bagus sekali untuk merawat kulit dan memperlambat penuaan. Usahakan ceker yang dimakan adalah ceker dari ayam kampung, agar lebih alami dan mengurangi asupan bahan kimia suntik.

Baiklah. Sekarang saya akan bercerita tentang pengalaman saya, juga seorang sahabat saya yang sepertinya pecinta ceker juga. Setelah beberapa kali batal, akhirnya kami pergi juga ke Cekeran Midun yang terletak di daerah Dipati Ukur. Lokasinya cukup mudah dijangkau, tetapi kalau sudah sampai di sana harus sabar! Karena kami juga sempat waiting list saking penuhnya.

Cekeran Midun
Tagline cekeran midun ini adalah mengoet perut. Mengoet berasal dari kata koet dalam bahasa sunda yang artinya melukai dengan kuku. Mungkin yang dimaksud adalah melukai dengan cakar ceker ini. Juga bumbu pedasnya. Kedai ini memang terkenal punya menu-menu pedas yang dinamai nama-nama unik dimulai dari lumpur lapindo, krakatau, tangkuban perahu, sampai gunung merapi.

Saya memesan satu cekeran dengan kuah lapindo level tangkuban perahu. Ini level aman karena merupakan level paling rendah. Sedangkan sahabat saya dengan begitu percaya diri memesan cekeran kuah lapindo dengan kuah level paling tinggi, krakatau. Wuuh.

Kuahnya manis pedas. Pada awalnya memang manis pedas, cekernya empuk dan mudah dikunyah. Tapi lama kelamaan, pedasnya benar-benar mengoet perut. Melukai perut sampai kepanasan. Di jalan pulang kami terpaksa berhenti dan membeli minuman dingin untuk perut. Pedasnya sudah mengoet!

Semenjak itu, saya tidak kapok. Saya tetap jadi pecinta ceker tapi dalam level kepedasan normal. Saya biasa memakan ceker dengan bakso, yamin, atau hanya supnya saja.

Bagaimana dengan anda? Pecinta ceker juga?

Salam hangat dari saya :)

You Might Also Like

29 comments

  1. saya gak pernah makan ceker dan gak tau pasti rasanya, mgkin krna sering kbayang hal2 yg kurang bersih. tapi kalo Pita bilang ternyata rasanya enak jadi penasaran juga, siapa tau selama ini saya sering mengabaikan makanan paling enak yang pernah ada..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau akan memasak ceker, tentu saja cekernya harus dicuci sampai bersih lalu disiram pakai air panas supaya lebih bersih.
      Tapi enak loh, bang! #serius.
      Makanya, jangan terlalu serius begitu... lirik dulu kaki-kaki ayam itu ;p

      Hapus
  2. gak begitu suka, tapi selalu sama umi selalu dibuat sup, jadi mau gak mau ya harus dimakan juga..
    Ceker dagingnya dikit, udah gitu kalo lagi inget ayam pas hidupnya, kok kayaknya jadi gak selera yah, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Justru karena dagingnya sedikit, kak! saya jadi suka.. ada tulang lunak yang bisa dikunyah kriuk kriuk. Hihi.

      Hapus
  3. itu...!
    mie ayam itu...
    gak tahan buat gak makan mie ayam hari ini. salah satu menu favoritku. kalau gak ada mie ayam hari ini, biar aku makan gambar itu saja....
    jiagagagagagaga....

    Pita juga pencinta mie ayam atau pencinta ceker?

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah makan sana ayam nyaaa

      Hapus
    2. Waaah?? Mas Rd suka mie ayam? kereeen inii :D
      aku pecintah dua-duanya maas... aku suka mie ayam.. aku juga suka ceker.. aku suka makanan :P

      Hapus
  4. beee... lapeeee...rrr...
    aku biasanya lebih suka kalau di masakin istri sup ceker. biasanya makan mie ayam juga gak pas kalau gak ada ceker. ternyata banyak banget manfaat dari ceker ayam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sup ceker buatan istri Kak Haris pasti enak. hmm mantap..
      yap yaaap.. hampir mirip manfaat sirip ikan hiuu

      Hapus
  5. Mie Ayam + Bakso Pak Kosim langganan ku di cilegon...

    spertinya ini termasuk waiting list traktiran nih.. setelah surabi durian, holecyn dan mie rebus.. *tapientahkapan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mie ayam ceker kantin fakultasku lebih sedaaap!

      duh, ini mau nraktir aku mas? Asiik

      Hapus
    2. Mumpung nih.. Sok atuh dianterin ke lemahnendut

      Hapus
    3. haha. saatnya liburan.. bukan ke fakultas

      Hapus
  6. suka sih...cuma suami alergi kalo kulineran banyak pernak-pernik bawang2nya :| ehya,jadi inget desember tahun lalu beli ceker mentah di jkt 3rb seplastik gede,sampe agak trauma saking eneg pas nyucinya kebayang mutilasi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernak-pernik bawang? haha teteh :'D pita bacanya kok jadi lucu ada makanan pake pernak-pernik hihi

      waaah 3ribu banyak sekali :o pas
      bagian terberat kayaknya pas nyuci ceker ya? pita belum pernah nih.. semoga nanti bisa bikin sup ceker :D

      Hapus
  7. ahaaa... ceker bumbu kecap, asyik pit. doyan juga akuuh >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh kalau pakai kecap aku ngga terlalu suka.. jadinya ngga kerasa gurih cekernya nizz -_-

      Hapus
  8. wah sedap nya ceker ayam. Jadi pengen dech bisa buat ceker ayam juga dan dimasak sama sop. Pasti mak nyus ya mbak. Jadi laper nich huhuhu ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dicoba aja, Kak Rin. Direbusnya agak lama biar cekernya empuk.. pasti enak!
      Duuuh musim hujan begini emang enak yaaa makan sup ceker :D

      Hapus
  9. deket kantor gw ada mie ayam ceker, rekomended tuh buat ceker lovers

    BalasHapus
  10. Jadi kapan kesana lagi? Ngikutttt, ajak sahabatmu yang itu, biar aku ada saingan! Haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan-kapan deeeh... takut mengoet perut lagi -_-
      serius sampai panas perut begitu loh.. akhirnya beli minuman penyegar dan diminum pakai penghayatan. haha :P

      Hapus
  11. Balasan
    1. That's so right. I say : Sedaaaap

      Hapus
  12. aku juga sukaaa banget makan ceker! biasanya sih lebih suka kalau dibikin sup atau soto. tapi yang dibumbu pedes/ceker setan enak juga ternyata. ah jadi pengen >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah saya belum coba nih soto ceker. #catat
      kalau yang bumbu pedas, harus hati-hati dan bawa minum yang banyak ya kak :D

      Hapus
  13. sy juga termasuk penggemar ceker :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe emak-emak kayaknya emang suka ceker semua :p
      salam untuk keke dan naima :)

      Hapus