Pelabuhan Merak Menuju Kota Rindu

lengkungan tali di seluler saya. Foto: Koleksi Pribadi
             Hari turun dengan udara pelabuhan yang menyengat. Sekelebatan tiba-tiba hadir sosok hitam membayang sebentar lalu menghilang. Tanda-tanda sedang pusing, kata Ibu. Mata masih mengantuk bekas pejaman sebentar di atas kapal penyebrangan.

           Air laut masih asin tanpa perlu aku rasai. Dan aku masih rindu saat-saat duduk di bawah bulan purnama itu. Tanpa perlu aku tuliskan dimanapun!

         Sejenak menghirup aroma pikuk pelabuhan. Berjuta tujuan telah mengantarkan manusia ke sini. Menjalani tahap babak kehidupan yang sedetik kelanjutannya masih berupa molekul misteri. Mungkin ada yang membawa rasa senangnya ke pelabuhan ini, atau membuang rasa sedihnya ke laut lepas. Mungkin juga, ada yang membawa harapan sehingga mampu menyebrang lautan untuk satu impian, atau membawa cinta , lalu kenangan yang sempat menjadi serpihan di sini.

         Aku berdiri di pinggir sebuah tiang penyangga lorong yang menghubungkan terminal bis dan pelabuhan. Menunggu bis yang akan mengantarkanku lebih dekat dengan seorang sosok. Sosok yang aku akan malu menceritakannya. Karena, aku mengaguminya!

          Dia ada di kota rindu.

          Ah. Sudah. Wajahku macam udang rebus sekarang.

       Sebelum kapal berangkat dari Bakauheni, aku menghubungi sosok itu. Mengatakan bahwa aku baik-baik saja, dan sebentar lagi akan bertemu di pulau Jawa. Suara tertawa renyahnya seketika melebarkan senyum simpulku. Beberapa orang yang duduk di dekatku menyadari gesturku lalu memperhatikanku sebentar, dan berpaling. Aku tak peduli.

      Setelah mendapatkan bis, aku duduk di dekat jendela lalu menatap laut pelabuhan yang berombak pelan. mereka seperti diam, tapi mereka ada. Aku ingin begitu, bukan berorasi lalu ketika tak diperhatikan kemudian menulis beberapa kutipan sedih, atau tegar berharap simpati. Aku ingin sunyi tapi menyejukkan.

       Di sebelahku, kursi masih tak bertuan. Aku, ingin membayangkan beberapa bagian babak yang sudah kami lewati melalui pantulan jendela. Resonansi itu memang selalu menyenangkan! Apalagi untuk orang-orang yang sedang merindu. Sepertiku.

       Di sana, sosok itu menunggu.
            

You Might Also Like

74 comments

  1. Pelabuhan merak itu dekat dengan diriku | jangan2 sosok yg menunggu itu aku ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Mak ngakak guling-guling...

      Hapus
    2. Ojo guling2 to yoo.. bantal bantal ajah hehe

      Hapus
    3. Tuh kan Mak bisa jadi...
      Mak doain aq ya.... :p

      Hapus
    4. kayak kuis di tipi aja
      ya...
      tidak...
      bisa jadi...
      bisa jadi...

      dirimu seperti kuis yang tidak pernah ada yang mau memanangkan, kang... :D

      **** ngumpet di balik mouse, takut ditimpuk...

      Hapus
    5. Hati2 keselek mouse cak rd

      Hapus
    6. mas rd:
      bisaa..
      bisa jadi mas rd :P

      Mas topik:
      hahaha

      Hapus
    7. Kak Pita ketawanya jangan kenceng2 ya ^_^

      Hapus
    8. Ketawanya sembari menutup mulut kok mas. kalem aja #gayaseseorang

      Hapus
  2. Bangku sebelang masih kosong, neng... Boleh mak duduk?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf Mak itu udah aq pesen duluan

      Hapus
    2. maaf ya. bangku sebelah udah diisi sama bapak mantan camat kota :p

      Hapus
    3. iiih siapa tuh? Ooo itu yg sebelah kanan aq yg sebelah kiri dink

      Hapus
    4. derat bangkunya cma buat dua orang kang, gak ada yang buat bertiga lagi... :p

      Hapus
    5. Ya udah kalo gitu aq bawa kursi sendiri
      *ambil kursi emak

      Hapus
    6. Iye nih. cuma berdua tau ini. Dan selama perjalanan menuju kota rindu aku ditemani bapak mantan camat.. kisah-kisahnya benar-benar menghibur,, juga menyemangati. apalagi kisah tentang negara kita ini mas.. :D

      Hapus
    7. Aq ikutan dengerin donk kakak...
      Boleh ya ya...

      Hapus
    8. Halaaah.. mosok Mak disuruh berdiri kalau bangkunya diambil

      Hapus
    9. Monggo pinarak Mak...
      *ambil kursi tetangga #loh

      Hapus
    10. Emak:
      Emak duduk sama mas Topik aja di bangku depan. wkwk. kalau mas rd duduk di sebrang tempat dudukku. Jadi kayak mau piknik keluarga ke Taman mini :D

      mas Topik:
      kisahnya tentang Walanda (Sunda: Belanda) dan semua kelakuannya pada jaman dahulu. seru mas.
      Ini terjadi beneran loh. Pita pernah satu bis sama bapak mantan camat di salah satu daerah di Bandung. selama perjalanan, beliau bercerita tentang sejarah negeri ini.

      Hapus
    11. Yuk Mak dijalan2 ke taman mini sama Kak Pita, cak rd diajak ga ya? :p
      Oo crita ttg walanda.. seru tuh pasti ga jauh dari mener dan tuan tanah #soktau

      Hapus
    12. haha.. bagus ya mas kalau beneran kejadian. Emak pasti bawa rantang :D
      mas rd bawa tikar, mas topik bawa kamera.

      iyaa.. cerita tentang tuan tanah.. sama kenapa rakyat kita sekarang seakan-akan sudah menikmati ke'miskinan'nya, karena dari dulu katanya rakyat kita sudah terbiasa menderita.. jadi wong cilik gitu mas

      Hapus
    13. Bagus2 cak rd bawa tiker ajaah
      Mak bawa rantang isinya oseng terong buat cak rd kalo aq sih ga macam2 mak cukup semur telor ajah...
      Kak Pita minta apa ke emak?

      #udah terbiasa dan disengaha di seting agar biasa jadi wong cilik terus *soktaulagi

      Hapus
    14. aku pinta oseng terong sama semur telor #serakah haha

      iya nih. kalau dipikir-pikir memang bisa jadi faktor sejarah nih bangsa kita ngga maju-maju. oia, Selamat hari Sumpah Pemuda! hihi ayo mas, jadilah pemuda yang membanggakan emak!

      Hapus
    15. Malah doyan semua nya nih kakak yg satu ini...

      #semangat yaa pemudaaaa

      Hapus
    16. iyaa.. harus doyaan.. soalnya makanan bikinan emak ngga ada yang ngga enak :9

      Hapus
    17. Wah berarti aq beruntung yaa udah pernah

      #lagi donk Mak

      Hapus
    18. waaah mas topik beneran udah pernah icip ya..?
      mauu :')

      Hapus
    19. udah duonk tapi sayang makanan itu sebenarnya kesukaannya mas Rd tapi malah yang dimasakin kejebak macet -_-
      Maakk semur telor ya ya...

      Hapus
    20. waaah beruntungnya mas-mas emak ini.
      aku kalau ke rumah emak nanti, mau di masakin apa yaa? hihi

      Hapus
  3. tulisan di blog ini selalu punya sisi misterius. membuat pembacanya berspekulasi, tentang tokoh yang tak diceritakan secara gamblang, kecuali mungkin, mereka yang megenal si empunya dengan benar...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha begitu ya mas?
      blogku misterius? #pasangkacamata

      Hapus
    2. Dan kayaknya emak termasuk yang tidak mengenal si empunya dengan benar

      Hapus
    3. iya mak. nanti pita sama mas topik, sama mas rd mau bertandang ke rumah emak. terus di sana kita bisa saling mengenal sambil makan semur telur :)

      Hapus
    4. Tuh Mak Kak Pita pengen semur telotlr juga.. agih Mak masakin yaa

      Hapus
    5. iya mak. masakin buat buka nanti maaak #merayuu

      Hapus
    6. Emak juga lagi puasa in syaa Alloh..
      Tenang ga usah merayu pasti di masakin kok.. ya kan Mak

      Hapus
    7. iya gitu mas?
      wuuuh iya ya... tadi kan pita sama emak sahur bareng #mulaingarang

      Hapus
    8. kenapa harus semur sih, gak ada yang lain. aku kan gak suka kecap....

      ***merajuk sama emak...

      Hapus
    9. Salahnya sendiri ga doyan kecap

      *suruh masak sendiri aja Mak..

      Hapus
    10. haih,, jadi ingat seseorang yang ngga suka kecap juga.
      ini mas rd kenapa lagi ngga suka kecap? hadeh :p

      Hapus
    11. katanya mas rd udah manis makanya ga doyan kecap
      hey... mas Rd aq doyan kecap biar tambah manis ^_^

      #gitu loh Kak Pita maksutnya...

      Hapus
  4. Mak jadi ikutan bolak balik ke sini daah tuh. Hahaha...

    Ayoo sini main ke rumah emak. Semur telor, oseng terong.. bereess... Pita bawa surabi duren ya. Mas Topik bawa sate bandeng. Hihihi.. Mak maruk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sate bandeng? Ah beres deh.. aq mau tuh surabi durian..
      Eh cak rd bawa apaan? Mosok ga bawa sendiri huhu

      Hapus
    2. ngga papa mak. hihi tapi yang empunya blog ngga tiap hari online.. apalagi nanti ada ancang-ancang satu hari tanpa gadget nih..

      Mas Topik: naaah mas, ternyata maruk itu faktor genetik dari emaaaak :D

      Hapus
    3. Ah ternyata sama...
      #sok maruk hehe...

      Hapus
    4. surabi yak?
      aku sampe kayak ngidam surabi...

      Hapus
    5. Sama ngidam surabi durian nya

      Hapus
    6. kaliaaan.... datanglah ke Bandung....
      datanglaaaah :D

      Hapus
    7. gampang lah datang ke bdg cuma malasnya jauh2 kesana berangkat malam sampai sana pagi eh.. sore mesti kudu pulang -_-

      Hapus
    8. yah maksutnya itu ada kek yang nyediain penginapan gitu
      bukan begitu Mas Rd?
      *alasan*

      Hapus
    9. kalem mas. penginapan banyak sekali di Bandung :p

      Hapus
  5. Hmm.. asyik nih sedang ditunggu seseorang..

    BalasHapus
  6. itu jodohmu kali Pit yg masih dalam bentuk bayangan #eh apaan coba,hehe :p
    ajak aku dong ke pelabuhan hatimu #eeaaaa

    oia sekalain mau ucapin Selamat Hari SUMPAH PEMUDA bagi para pemuda IDONESIA :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. jodohku? aihhh... siapa cobaa yang menungguku di kota Rindu? :P

      Iya, kak. Selamat hari sumpah pemuda juga. semoga momen ini menjadikan kita pemuda-pemuda yang bisa membanggakan Indonesia.

      Hapus
    2. waduuuh siapa yaa yg nunggu??, gak mungkin aku kan,hehe :p
      tapu kadang ketika kita menuju suatu tempat sering teringat sesuatu kenangan bersama orang2 terdekat, tau bahkan mungkin memang ada seseorang yg sedang menunggu disna #eeaaa :p

      Hapus
    3. yang menunggu adalah orang yang sabar dan setia.
      Berpegang teguh pada keyakinannya dan tak pernah berhenti untuk memimpikan sebuah pertemuan :)

      Hapus
    4. Allahumma AMiiiin :)))
      jangan lupa undangannya ya Pita,hehe :p

      Hapus
    5. aamiin #pakehati
      haa siap siap kak :D

      Hapus
  7. izin ngutip kutipanmu yang soal Ikhlas itu ya Pit, super sekali soalnya..

    BalasHapus
  8. Waah,.. Pita, tau tidak? Aku juga senyum-senyum sendiri baca tulisan ini. Tapi semoga tidak mengalahkan rona udang rebus yang mengembang di pipimu. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. *** membayangkan udang rebus yang nemplok di pipi...

      Hapus
    2. hihihi mas rd :p
      yang pasti merahnya mass... merahnya yang serupa.. huhu

      Hapus
  9. aih, yang kali ini kayaknya beneran curhat ya mbak? #SokTauModeOn
    tapi romantis, hihi :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini.. edisi curhat ngga ya kak? hihi ;p

      Hapus
  10. Aku yakin yang menungguu pasti seneng banget baca tulisan ini. Beruntung banget yang menunggu itu yah, dirindui pula.... Aaaaah... *cemburu butaah*

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi dia memang senang! ya, semoga saja dia benar-benar membaca tulisan ini.
      #semoga #berdo'a
      cemburu buta gimana kang Qefy? :D

      Hapus