Karena Kehidupan itu hanya 6.000

Salah satu sudut di kehidupan. Foto: Koleksi Pribadi
Semurah itukah kehidupan?

Sebenarnya, yang akan saya ceritakan di sini adalah bukan kehidupan sebenarnya. Akan tetapi yang berkaitan dengan kehidupan, yaitu makan. Di Bandung, ada sebuah tempat makan bernama kehidupan. Aneh memang, tetapi saya penasaran karenanya. Sampai akhirnya, beberapa waktu yang lalu saya berkesempatan untuk berkunjung ke sana bersama kawan-kawan JBA.

Kehidupan berada di jalan Padjajaran nomor 63, tepat setelah berbelok ke kiri dari arah IP akan terlihat plang besar bertuliskan kehidupan dengan warna merah. Awalnya, saya tidak mengira kalau tempat itu adalah tempat makan.

Ketika masuk, kursi-kursi putih sudah tertata rapi. Dan! Bunga matahari (plastik) terselip diantara kursi-kursi. Indah :) Restoran ini di desain unik untuk para vegan atau vegetarian. Ada banyak tulisan-tulisan tentang keuntungan menjadi vegan dan tayangan-tayangan bermanfaat mengenai vegan juga.

Menu di sini adalah menu vegetarian, tanpa bawang, tanpa MSG dan santan. Semua sayuran dicuci dengan air garam untuk mengurangi pestisida. Satu porsi nasi dengan dua jenis sayuran harganya Rp 6.000, kehidupan itu benar-benar terjangkau. Jika ingin menambah lauk, misalnya katsu, sate, daging dan lain-lain (yang terbuat dari kentang atau jamur), hanya tinggal menambah beberapa rupiah lagi saja. Jadi, sebenarnya kehidupan itu direkomendasikan untuk mahasiswa.

Sebelum pulang kehidupan juga menawarkan kerupuk vegan yang bisa dibeli di stand-stand yang telah disediakan. Satu hal tentang kehidupan, karena kehidupan tak pernah berakhir :)

Kehidupan tidak pernah berakhir. Foto: Disini

You Might Also Like

30 comments

  1. wah,menari jg ya mbk..jd pengen kesitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. review ini disponsori oleh .... :D

      Hapus
  2. hwaa... sering lewat sih,tp g pernah nyangka itu rumah makan, ku kira itu camp komunitas apaaa gituh. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. pertamanya aku juga ngga nyangka, ka Ajiw..
      aku kira itu semacam tempat peribadatan ;)

      Hapus
  3. Wah ini Review nih.., kalau saya jadi ownernya pasti Pita saya angkat jadi marketing manager....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, mas insan segera buka resto.. nanti aku yag jadi marketing managernya :D

      Hapus
  4. ibarat'a menu murah tapi sehat, mirip kaya'a di angkringan kaya'a mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini konsepnya prasmanan, kak. jadi ada banyak menu disajikan lalu tinggal milih mau yang mana.

      Hapus
  5. Oh
    jadi kehidupan cuma 6000?

    XD

    sepertinya enak sekali makan dalam kehidupan
    desain interior kehidupan ini juga sepertinya bagus
    jadi ingin mampir ke kehidupan

    haha aduh lucu juga jadinya kalo ngetikin nama kehidupan dalam kalimat biasa. berasa melankolis itu kehidupan sungguhan X))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyap. Cuma 6.000 kak Aul :)

      sebelum ngepost juga saya cekikikan baca tentang kehidupan yang notabede filosofis, jadi bacaan yang ringan

      Hapus
  6. Waah andai ada di sini .... benar2 hidup mahasiswa ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, kak. AYo datang ke Bandung :)

      Hapus
  7. kreatif banget yang bikin nama tempat makannya :D gak kepikiran ya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kak. Jadinya asik buat dimarketingkan :)

      Hapus
  8. Tempat dan pemilihan nama yang menarik untuk "menarik" pengunjung.. ^^
    Makasih dah follback Ukhti.. sudah saya tunggu2.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya. saya juga setuju :)
      kembali kasih, ya. Maaf baru di follow back.

      Hapus
  9. Dari namanya sebenarnya udah strategis ini buat menarik rasa penasaran, waaah dapet kejutan pula kalau ternyata harganya juga bersahabat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Zie. Banyak setoran.. sepertinya gagal

      Hapus
  10. hei makan disitu juga..aku juga makan disitu :D 3 minggu yang lalu,
    buat vegetarian, kesan tempatnya oke juga, menunya juga oke..

    beli rumput lautnya ga pit? enak lho..cuman yaa harganya lumayan T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya?
      nyaman ya kang tempatnya.. banyak bunga matahari juga. hehe
      Waktu itu aku ngga makan, tapi beli liang teh. enak lho.. harga minumannya mungkin yang sedikit dimahalkan biar ada keuntungan. :)

      Hapus
  11. Kunjungan balik, hihi... Salam kenal :)

    BalasHapus
  12. Di kota besar masih ada makanan semurah itu, malah tempatnya ala restoran berbintang....
    Kalau aku ke Bandung lagi ajak kesana yah hehehehee :)
    Niche Blog :)

    BalasHapus
  13. nama nya unik, jd pengen nyoba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau di Bandung.. sempatkan saja,kak :)

      Hapus
  14. sebenarnya kehidupan tidak pernah berakhir bukanlah makanan vegan/vegetarian, tetapi ada di dalam diri kita semua. Ada Dia di balik segala rasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap betul kak.
      semoga semua resto memang berfilosofi kehidupan :)

      Hapus