☀Tebing Keraton: Eksotisme di Pinggiran Bandung

Capture di salah satu batu di ujung tebing. what an amazing view!
photo by Gulunganpita
Salah satu tempat terbaik di Bandung yang memiliki pemandangan luar biasa. Dengan lokasi yang masih jauh dari hiruk pikuk keramaian, jalan yang kurang terurus, juga dengan keadaan yang masih jauh dari modernitas. Sepertinya tidak sedikit yang kaget kalau Bandung memiliki tempat sebegini kerennya.

Pagi-pagi sekali, sekitar pukul 04.10 (terlambat 10 menit dari rencana awal), kami berangkat dari rumah dengan tujuan Tebing Keraton. Tidak ada kemacetan, sehingga ketika Adzan subuh berkumandang (Pukul 04.44) kami sudah tiba.

Di parkiran sudah ada tiga motor berjejer. Sepertinya memang ada yang sengaja datang lebih pagi dari kami. Setelah membayar tiket Rp 11.000 per orang, kami melaksanakan shalat subuh terlebih dahulu di salah satu rumah warga. Keramahan masih mudah ditemukan di sini. Seorang tukang parkir menunjukkan salah satu rumah yang dijadikan toilet dan mushola umum sementara. Fasilitas di objek wisata ini memang belum disediakan dan dibenahi oleh pemerintah. Semoga saja ke depannya keadaan semakin membaik sehingga pengunjung bisa dengan mudah menemukan fasilitas standar umum ini.

Butuh waktu tiga menit berjalan kaki dari pintu masuk untuk mencapai ujung tebing. Dari tebing ini kita bisa melihat pemandangan eksotik yang mungkin sulit ditemukan di Bandung. Saya kagum dengan suasana dan keadaan di tebing ini. Namun, makin siang semakin ramai karena pengunjung semakin banyak yang datang.
And here is, several photo of us...

Suasana sekitar Pukul 05.15 ketika kabut masih tebal dan panorama berkerlip lampu kota.
Suasana Tebing Keraton dengan lautan kabut dan sinar matahari. Yang hobi bersepeda juga sering ke sini untuk menikmati panorama dan udara pagi.
Photo by Qefy Alghifari
Di tengah pengunjung lain yang juga ingin menikmati ujung tebing di pagi hari
Matahari yang muncul perlahan dari balik gunung. Semakin lama hangatnya semakin terasa.
photo by Qefy Alghifari
Kami yang berburu sunrise langsung segera pulang setelah pukul 07.00 lewat. Selain karena suami harus berangkat bekerja, kami juga sudah merasa lapar. Sepeda motor kemudian meluncur membawa kami kembali ke rumah untuk sarapan.
Ada yang pernah ke sana juga?

Salam hangat dari saya :)

P.S: Baca juga Eksplorasi Tebing Keraton versi Qefy Alghifari

You Might Also Like

24 comments

  1. Tempatnya keren dan foto-fotonya itu loh. salam sama tebing keraton, kapan yah bisa kesana. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saya ke sana lagi, disampaikan salamnya..
      tapi lebih baik sampaikan sendiri, mi

      Hapus
  2. pemandangannya benar2 amazing, fotonya bagus banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau pagi begitu keren sekali mbak :)

      Hapus
  3. Indah sekali panoramanya.. bisa dibawa gowes lagi yah.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bisa gowe... banyak kok tapi jarang yang bisa sampai puncak #eh

      Hapus
  4. Gambar katilu. Eta awanna sae. Jadi berasa pengen ngajol sambil bembelakangi.. berasa nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Sukabumi ada ngga kang yang seperti ini?
      kalau ngga ada, harus nyobain ke sini ya! :)

      Hapus
  5. jiiiiir tempatnya keren.. gue pengen duduk yg diujung tebing itu jugaaaaa.
    eh btw, kok template kita bisa samaan yah? wkwkwkkwkwk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada batu yang lebih pinggir dan lebih ekstrim dari itu loh mas. Coba saja datang ke Bandung. terus selfi deh. haha

      eh iyaa templatenya samaa.. jangan-jangan kita kembar *random mode: On*

      Hapus
  6. Waaah terlambat .. ternyata sudah nikah ya .... selamat ya ... moga samara ... eh ini postingan bulan madukah? Wiih kereeeem :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sudah Mbak :)
      aamiin.. terima kasih yaa..
      ini sebenarnya bukan postingan bulan madu.. hihi tapi bisa jadiii

      Hapus
  7. Subhanallah...

    Indah banget kak!!!

    *Pengen kesanaa*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya Ul.. kereen.. subhanalloh..
      ayok ke Bandung siiih :)

      Hapus
  8. wah keren... ga kebayang, kota sebesar bandung masih punys spot keren kayak gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bandungnya harus sedikit melipir-melipir mas :D

      Hapus
  9. tebingnya sempit, pengunjungnya banyak, apa gak bahaya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya ada pagar dari kayu dan bambu disetiap sisi tebing. Hanya saja, saking inginnya berfoto di pinggir sekali, pagar-pagar tersebut sebagian rusak. Semoga saja lekas diganti dengan pagar yang lebih baik untuk lebih mengamankan :)

      Hapus
  10. seru sekali jalan2 bareng abang tercinta, hehehe

    BalasHapus
  11. saya suka banget foto yang ketiga. keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak yang suka.. paling keren ya fotonya! :)

      Hapus
  12. Foto paling atas bagus, mbak. Luar biasa indahnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pemandangan ke bawahnya memang indah, Mbak! :)

      Hapus