Cerita Angkot di Kota Kecilku

Ini cerita tentang angkutan umum atau lebih dikenal dengan sebutan angkot yang sering saya naiki sejak kecil. Kemana-mana pasti naik angkot.. Bukan karena nyaman. Jelas saja angkutan untuk publik itu tidak lebih nyaman daripada kendaraan pribadi tapi dengan naik angkot, saya turut mengurangi kemacetan (sebenarnya karena ngga punya mobil ;P ) #Alibi diterima ya.

Selain itu, kalau naik angkot, saya bisa melakukan aktifitas lain sembari menunggu sampai ditempat tujuan, misalnya membaca, sms teman, ngintip-ngintip bloofers, makan atau bahkan sejenak istirahat. Bayangkan saja, jika saya menyetir, atau mengendarai sepeda motor, hal demikian tidak dapat dilakukan. Sebenarnya bisa saja tapi ada resiko yang harus ditanggung, seperti terjadinya kecelakaan. Ya.. kecuali kalau saya mempunyai keahlian khusus.

Oke, cerita tentang angkot. Saya mau menginformasikan kalau dikota  kecil saya, Kota Sukabumi, angkot adalah kendaraan yang benar-benar bermanfaat. Bukan hanya sebagai alat untuk mengais rezeki pak supir, bukan juga sebagai alat transportasi. Yang lainnya, angkot bisa dijadikan ajang gaya dan pembuktian keahlian memodif. Ngga sedikit anak muda yang orangtuanya punya angkot malah seneng banget saat disuruh untuk 'narik'. Dengan musik yang keras dan tampilan angkot yang elegan, mereka bangga jadi supir angkot. 


Di Sukabumi, ada banyak angkot dengan variasi warna yang beragam pula. Ada yang lucu-lucu, ada yang terlihat cool dan ada juga yang biasa saja. Dari cat yang mengkilat, jendela angkot juga dimodifikasi sedemikian rupa, keren deh! selain itu, ban, bemper, kaca belakang, tempat duduk dan dashboard depan mobil tidak luput dari modifikasi. 
Oke, inilah sedikit gambar angkot yang berhasil saya ambil.. :  







Sebenarnya ada beberapa angkot dengan warna lain yang tidak saya masukkan. Seperti warna hitam, hijau tua, oranye dan biru tua.


tertanda,


gulunganpita

You Might Also Like

23 comments

  1. angkotnya meriah euy...
    wah..saya jadi sadar kalo dah lama banget ga naek angkot..

    BalasHapus
  2. Warna-warni Pak Todi :D
    weeew.. sekali-kali harus naik angkot pak.. biar gaul :P

    BalasHapus
  3. foto yang ke-2, kereeen. hahaha.. mantap angkotnya. bisa ajep2 penumpangnya ya :D

    BalasHapus
  4. emang seperti itu mbak (:
    kadang musiknya kedengaran sampe keluar..
    ada yang lebih keren dan lebih gede dari itu lho mbak..

    makasih ya sdh berkunjung :D/

    BalasHapus
  5. aku suka yang putih mbak :D
    bersih keliatannya

    BalasHapus
  6. angkot warna pink ya mbak?
    alay banget....hahaha

    BalasHapus
  7. Silahkan dipilih pilih mbak (:
    yang pasti jauh dekat dua ribu :P

    BalasHapus
  8. @ mas Andri : alay? wkwkwkwk, iya kali ya,, tapi emang ada tuh.. 3 tahun saya naik angkot pink biar bisa pergi sekolah (:

    BalasHapus
  9. Hahaha lucu Mbak :))
    banyak banget warnanya.

    BalasHapus
  10. Iya (:
    emang banyak..
    yang lucu yang warna merah dan kuning.. tapi yang lain ngga kalah lucu..
    haha

    BalasHapus
  11. Meriah euyyy, Pink Merah Kuning Hijau :), Yang terkesan itu yang pink heheh Velg nya itu, depan belakang beda, malah gak matching tapi tu yng bikin eye-catching wkwkwkwkw

    BalasHapus
  12. yang pink emang unik wkwkwk..
    tapi saya juga pernah naik yang warna putih, dashboardnya bagus mas.. trs velgnya juga beda banget..

    terima kasih ya sdh berkunjung (:

    BalasHapus
  13. saya suka jalan2 naek angkot daripada naek motor..bisa menghilangkan stress.. ^^

    BalasHapus
  14. Makasih kembali sudah berkunjung :D, btw.. iya tuch sijabat itu juga marga batak ^^.

    Kapan-kapan maen2 lagi yakkk, sohib bloof :D

    BalasHapus
  15. @ mas Hasbuloh : emang enak naik angkot mas.. tapi tergantung situasi dan kondisi juga sih,.. kalo lagi buru-buru.. naik angkot pasti telat..

    @Bang Arul :D : iya.. haha
    kan nama temen saya juga ada "sijabat"nya bang ..

    sip. Insha Allah. Makasih sudah berkunjung..

    BalasHapus
  16. coba deh naik angkot di padang, berasa masuk tempat dugem, hahaha :D

    BalasHapus
  17. sejak ada motor..mulai lupa dengan kebiasaan Ngetem di angkot..Bete banget..tapi pas udah lama, baru terasa rasa kangennya suasana Ngetem di angkot+asyik membaca mpe rumah dah kelewat..hihi
    Nice post mbak...

    BalasHapus
  18. @ Mas Hans : full musik ya ?? :D

    @Mbak Hafsah : Ngetem diangkot emang sering dijadiin ajang baca buku mbak ^_^ .. saya juga udah jarang naik angkot.. jalan terus sekarang maah..
    terima kasih ya mbak (:

    BalasHapus
  19. Sudah di follow....... :) Terima kasih atas kunjungannya ke blog saya...... :)

    BalasHapus
  20. ya (:
    sama-sama

    salam kenal :D

    BalasHapus
  21. Permisi..
    kunjungan pertama di t4 ini..
    salam kenal ya...
    ijin follow jg.. link nya pun udah tersimpan cantik di t4 saya.. makasi..

    BalasHapus
  22. kalau mobilnya seperti itu, jadi enggak bosan deh naik angkot

    BalasHapus
  23. @Sikal Ananda. Terima kasihh ya ^_^ Salam kenal juga.. semoga ttp bersilaturahmi,,

    @Bang Lozz : Iya.. jadi nyaman banget di angkotnya :D

    BalasHapus